Media Inspirasi Masa Kini
News  

PDI-P Beri Teguran Keras Ke Dewan Kolonel: Tidak Bisa Kubu-kubuan

harianlampung.co.id – Ketua Bidang Kehormatan DPP PDI-P Komarudin Watubun mengungkapkan alasan partainya memberikan teguran kepada beberapa anggota Fraksi PDI-P DPR pada 5 Oktober 2022.

Ada dua alasan hingga teguran tersebut dikeluarkan.

Pertama, pembentukan Dewan Kolonel yang dinilai seperti organisasi sayap partai. Padahal, DPP PDI-P menilai, tidak ada organisasi partai yang strukturnya mirip militer.

“Jadi mau dibuat organisasi sayap underbow dari partai, itu semua harus mengacu kepada aturan induk organisasi itu AD/ART partai, peraturan-peraturan organisasi lainnya,” kata Komarudin saat dihubungi Kompas.com, Jumat (21/10/2022).

Baca Juga  Sudahkah Anda Tahu Apa Alasan Perlunya Asuransi Jiwa Bagi Masa Depan?

“Nah apalagi tidak ada itu di AD/ART, organisasi sayap partai itu berbau militer, itu tidak ada,” sambungnya.

Dengan demikian, lanjut Komarudin, tidak ada di tubuh PDI-P yang namanya Dewan Kolonel ataupun Dewan Jenderal.

Alasan kedua, Komarudin menyatakan bahwa beberapa anggota partai itu tidak boleh mengungkapkan dukungan calon presiden (capres) terhadap siapa pun sebelum Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri mengumumkan pencapresan.

“Perintah keputusan menyangkut dukung mendukung capres itu bagi struktur partai atau anggota DPR itu kan elitenya PDI Perjuangan,” kata Komarudin.

Baca Juga  Mahasiswa UNIPA menolak kuliah umum Sekjen Wantanas RI

“Jadi tidak bisa membagi kubu-kubu, mendukung si A, si B semua tegak lurus untuk mengamankan keputusan kongres yaitu menunggu keputusan ketua umum Megawati Soekarnoputri. Jadi tidak bisa dibuat kubu-kubuan itu,” ujar anggota Komisi II DPR itu.

Diberitakan sebelumnya, sekumpulan kader PDI-P mulai terang-terangan mendukung Ketua DPR sekaligus Ketua DPP PDI-P Puan Maharani untuk maju sebagai capres 2024.

Suara dukungan itu terlihat dari adanya pengakuan sejumlah anggota Fraksi PDI-P DPR.

Baca Juga  Tiba-Tiba Presiden Palestina Bertemu Putin, Ada Apa?

Mereka mengaku telah membentuk kelompok yang bertugas mempersiapkan Puan Maharani menuju pencapresan. Kelompok itu bernama “Dewan Kolonel”.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://harianlampung.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://harianlampung.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”