Media Inspirasi Masa Kini
News  

Kemenkes Akan Datangkan 200 Vial Obat Penawar Atasi Gangguan Ginjal Akut, 1 Vial Rp 16 Juta

harianlampung.co.id – Menteri Kesehatan ( Menkes ) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, pemerintah bakal mendatangkan 200 vial obat Fomepizole (penawar racun) yang akan digunakan untuk menangani gangguan ginjal akut misterius (acute kidney injury/AKI).

Budi Gunadi menuturkan, ratusan vial obat itu akan didatangkan dari Singapura dan Australia. Vial merupakan wadah dosis tunggal atau multi dosis suatu obat.

“Kita mau bawa 200 dulu karena satu vial bisa buat satu orang,” kata Budi Gunadi dalam konferensi pers di kantor Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Jakarta Selatan, Jumat (21/10/2022).

Baca Juga  Kemkes: SatuSehat wujudkan layanan kesehatan dengan data terintegrasi

Budi Gunadi lantas mengaku telah menghubungi rekannya, Menteri Kesehatan Singapura dan Australia terkait pengiriman obat ini.

Obat tersebut nantinya akan disuntikkan beberapa kali ke pasien gangguan ginjal akut misterius.

Namun, menurutnya, setiap pasien cukup menerima satu vial.

“Ada beberapa kali injeksi tapi bisa cukup satu vial,” ujar Budi Gunadi.

Menurutnya, harga per vial Fomepizole saat ini adalah Rp 16 juta.

Baca Juga  Peran Putri Candrawathi, Ungkap Perbuatan Brigadir J hingga Ketahui Rencana Ferdy Sambo

Untuk biaya, Budi Gunadi mengatakan, sementara ini akan ditanggung pemerintah.

“Satu vialnya 16 juta harganya, itu untuk sementara kita yang nanggung,” katanya.

Sebelumnya, pasien gangguan ginjal akut misterius mencapai 241 kasus per Jumat (21/10/2022). Sebanyak 133 di antaranya dinyatakan meninggal dunia.

Budi Gunadi menyebut fatality rate atau tingkat kematian penyakit ini mencapai 55 persen.

Kemenkes sementara menduga kelainan ginjal akut misterius itu disebabkan senyawa kimia berbahaya etilen glikol, dietilen glikol, dan etilen glikol butyl ether/EGBE.

Baca Juga  SKK Migas antisipasi ancaman krisis ekonomi tahun depan

Zat ini ditemukan pada pasien AKI yang menjalani perawatan di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM).

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://harianlampung.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://harianlampung.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”