Media Inspirasi Masa Kini

The International 2022: PSG.LGD Akhiri Perjalanan Boom Esports di TI 11

harianlampung.co.id – PSG.LGD meyingkirkan tim Asia Tenggara (SEA) Boom Esports di pertandingan terakhir hari kedua Main Event International 2022 (TI11), Jumat (21/10). Boom Esports pun harus puas finish 12 Besar di TI11 Singapura.

Usai membuat kejutan dengan mengalahkan Team Spirit, BOOM Esports bertekad melanjutkan kisah dongeng Cinderella di TI 11 Singapura. Semua mata dan asa fans Dota 2 di Indonesia dan Asia Tenggara pun mengalirkan energi mendukung Boom Esports dalam laga menghadapi raksasa China, PSG.LGD yang notabene runner-up TI 10.

Terlepas dari upaya berani dari Boom Esports, PSG.LGD akhirnya mengklaim seri dengan skor 2-0 saat menyingkirkan tim SEA terakhir di TI11 setelah di hari seelumnya, Fnatic tersingkir oleh Gaimin Gladiators.

Boom Esports vs PSG.LGD: Rekap pertandingan
Boom Esports berhasil sampai sejauh ini setelah peningkatan performa di hari terakhir penyisihan grup membuat mereka nyaris tidak lolos ke Main Event. Namun, terlepas dari segala rintangan organisasi Indonesia berhasil mengalahkan juara bertahan, Team Spirit di babak pertama Braket Bawah.

Baca Juga  Global Esports Beri Teaser Pemain Indonesia Untuk VPL, Lmemore?

Di sisi lain, PSG.LGD dianggap sebagai favoerit The Internasional tahun ini dengan roster finalis TI10-nya. Namun, kekalahan 2-0 dari Team Secret membuat tim turun ke lower bracket.

Game 1
PSG.LGD memulai fase penyusunan dengan mengambil Monkey King & Kunkka untuk Wang “Ame” Chunyu dan Cheng “NothingToSay” Jin Xiang masing-masing sementara Boom Esports pergi untuk stabilitas, Mars untuk Erin “Yopaj” Ferrer & Lifestealer untuk Souliya ” JaCkky” Khoomphetsavong.

Draft Boom Esports tidak berjalan seperti yang diharapkan pelatih Chai “Mushi” Yee Fung. PSG.LGD membaca da mendominasi peta sejak awal. Sementara Boom Esports mencoba segala yang mereka bisa untuk membalikkan keadaan, PSG.LGD memiliki draf yang lebih baik dan membungkus game 1 di menit 30.

Baca Juga  Antimage Nilai Individual Skill Milik RRQ Hoshi Masih Kalah dari ONIC Esports

Game 2
Dengan tidak ada ruginya sekarang, Boom Esports menyusun barisan yang stabil namun kuat mengambil Bloodseeker, Kunkka dan Death Prophet sebagai line core . PSG.LGD di sisi lain memilih Drow Ranger dan Ember Spirit sebagai damage dealer utama.

Boom memulai permainan dengan baik, Yopaj dengan Kunkka dan Saieful “Fbz” Ilham dengan Death Prophet memiliki fase laning yang sempurna. Boom pun unggul dlam kill dan gold saat memasuki mid game. Namun, PSG.LGD membalikkan keadaan saat Zhang “Faith_bian” Ruida’s Visage terus-menerus menyebabkan masalah bagi Boom Esports .

Boom Esports mencoba memaksakan satu pertarungan tim terakhir di markasnya melawan PSG.LGD, namun output kerusakan tim Cina terlalu tinggi karena menghancurkan Ancient dan harapan tim SEA terakhir di 34 menit.

Baca Juga  Karyawan Facebook Mogok Virtual Terkait Postingan Donald Trump

Menyusul seri tersebut, PSG.LGD akan melaju menghadapi Beastcoast di babak ketiga Lower Bracket. DPC musim ini telah berkhir bagi tim SEA dan NA setelah Boom Esports dan Fnatic serta Evil Geniuses gugur di playoff The International 2022.

Ikuti terus info terbaru seputar Dota2 dan berita esports terlengkap di Ligagame! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian!

Hero Yang Paling Sering Dipilih di TI11, Bisa Dipakai MMR!

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website revivaltv.id. Situs https://harianlampung.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://harianlampung.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”