Media Inspirasi Masa Kini
News  

Rusia: Tentara AL Inggris ledakkan pipa gas Nord Stream

harianlampung.co.id – Kementerian Pertahanan Rusia pada Sabtu mengatakan bahwa personel Angkatan Laut Inggris meledakkan jaringan pipa gas Nord Stream bulan lalu.

Pernyataan itu menuduh secara langsung bahwa salah satu negara anggota utama Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) telah melakukan sabotase terhadap infrastruktur penting Rusia.

Kementerian itu tidak memberikan bukti yang mendukung tuduhannya.

“Menurut informasi yang tersedia, utusan dari unit AL Inggris ini berperan dalam perencanaan, penyiapan dan pelaksanaan serangan teroris di Laut Baltik pada 26 September tahun ini – meledakkan jaringan pipa gas Nord Stream 1 dan Nord Stream 2,” kata Kemhan Rusia.

Baca Juga  Kampanye Digital Perlu Diawasi, Kominfo Bentuk Satgas Libatkan TNI-Polri dan BIN

Kemhan Inggris menolak berkomentar.

Rusia sebelumnya telah menuding Barat berada di balik ledakan bulan lalu itu, yang membocorkan kedua jaringan pipa gas yang dibangun Rusia di dasar Laut Baltik.

Namun, Rusia belum pernah memberikan perincian siapa yang bertanggung jawab atas kerusakan pipa itu.

Jaringan pipa gas Nord Stream mengalirkan pasokan gas Rusia ke Eropa.

Baca Juga  Anthoni Salim Effect Membuat Moody's Kerek Rating BUMI

Kremlin telah berkali-kali mengatakan tuduhan bahwa Rusia bertanggung jawab atas kerusakan itu adalah “hal yang bodoh”.

Para pejabat Rusia telah mengatakan Washington punya motif karena mereka ingin menjual lebih banyak gas alam cair ke Eropa.

Amerika Serikat membantah keterlibatan mereka dalam insiden itu.

Sumber: Reuters

Baca Juga  Jokowi: Mulai Hari ini Kita Bisa Memproduksi Vaksin Covid-19 Sendiri

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://harianlampung.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://harianlampung.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”