Media Inspirasi Masa Kini

Kabar Marquez Hengkang Dari Honda Buat Carlo Pernat Terkejut

Marc Marquez

HarianLampung.co.id – Perpisahan antara Marquez dan Honda sudah resmi. Sebagai seorang manajer, Carletto selalu menentang langkah ini, dan dari sudut pandangnya, hal tersebut bisa dikatakan tepat.

Bahkan, kepastian tentang memiliki kontrak di tangan tidak lagi ada dengan cara ini. Tapi apakah pernah ada kepastian tersebut?

Kami baru-baru ini juga melihat hal serupa di MotoGP dengan pemutusan kontrak antara Zarco dan KTM pada tahun 2019, ketika ia bergabung dengan Honda LCR tetapi kemudian menandatangani kontrak dengan Ducati pada akhir tahun.

Jadi, apa bedanya?

“Kita sudah berada di bulan Oktober dengan konstruktor yang tidak pernah mengatakan apa-apa kepada pembalapnya, sementara pembalap terus bicara tentang pemisahan,” Pernat mulai menjelaskan dan menambahkan: “Konstruktor seperti Honda yang tetap menahan diri hingga Oktober membuat saya merasa bingung.

Kita berbicara tentang konstruktor terbesar yang menahan diri hingga akhir Oktober tanpa mengontrak pembalap papan atasnya.

Saya pernah mengelola perusahaan seperti Aprilia, dan jika saya berada dalam situasi serupa, jangan berharap ada persetujuan bersama. Saya akan mengenakan denda besar kepada pembalap.”

Tapi kita tidak tahu apakah mereka melakukannya atau tidak, sebenarnya.

Marc juga bisa saja menganggap kesepakatan ekonomi yang memberatkan sebagai sesuatu yang menguntungkan, agar bisa berkendara dengan motor kompetitif seperti Ducati pada tahun 2024.

“Tentu saja, tetapi Marquez tidak memberikan kesan baik,” lanjut Pernat, “Terutama karena ia masih dibayar secara teratur selama beberapa tahun ini, meskipun sebenarnya hampir tidak pernah balapan.

Tentu saja, dokter Marquez juga sebagian bertanggung jawab atas diagnosis yang salah.”

Namun, manajemen Honda membiarkannya kembali ke Jerez hanya seminggu setelah ia mengalami patah humerus. Ingatlah bagaimana pada saat Livio Suppo, kembalinya Jack Miller dihentikan.

“Ini tetap menjadi kelemahan perusahaan sepeda motor terbesar di dunia, jika dibandingkan dengan pembalap terbaik. Konstruktor memiliki hak dan kewajiban untuk melindungi dirinya sendiri.

Marquez tentu merasa bahwa ia adalah yang terbaik dan berhak mencari solusi terbaik. Namun, jika apa yang mereka katakan benar, bahwa kontraknya hanya satu tahun, itu benar-benar konyol…”

Akhirnya, siapa yang bertanggung jawab atas pemisahan ini, yang sebenarnya sudah dimulai setelah jatuhnya Marquez yang berulang kali dalam GP Jerman di Sachsenring, ketika untuk pertama kalinya ia mengakui bahwa ia tidak lagi merasa ingin mengambil risiko sebanyak itu dengan mengendarai kendaraan yang tidak kompetitif?

“Manajemen di Jepang, mungkin yang harus disalahkan,” tambah Carlo Pernat. “Tapi sekarang, saya ingin melihat konsekuensinya.

Saya mengerti bahwa Dall’Igna merasa puas. Tentu saja dia akan merasa begitu. Pembalap terbaik di dunia yang ingin mengendarai motor Anda! Tapi akan ada konsekuensinya.”

Lalu dia bercanda, “Saya akan kurang terkejut jika, bukannya tim Gresini, Marc pindah ke KTM bersama Acosta. Mereka bisa melepas Miller dan Fernandez!”

Dan di antara satu pernyataan dan lainnya, Carlo mengulangi, “Ini bukan lagi MotoGP saya, dunia balap motor yang dulu saya kenal.”

Kami tidak mengingatkannya akan pernyataannya, “Jika Marquez benar-benar meninggalkan Honda, saya akan pensiun!”

Temukan Artikel Viral kami di Google News